TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
TEKNOLOGI

Enam Startup Indonesia Kembali Berguru ke Markas Google

Ini merupakan gelombang kedua startup Indonesia yang digembleng Google
Enam Startup Indonesia Kembali Berguru ke Markas Google
Startup yang akan berguru ke markas Google berpose di di acara Google for Indonesia di Ballroom, Ritz Carlton, Kawasan SCBD, Jakarta, Selasa (9/08/2016). (VIVA.co.id/Agus Tri Haryanto)
VIVA.co.id - Google kembali mengumumkan perusahaan rintisan (startup) generasi kedua yang digembleng oleh para ahli di markas Google, Mountain View, California, Amerika Serikat. Program yang dinamakan Launchpad Accelerator tersebut menjadi cara Google dalam membantu pengembangan aplikasi asal Indonesia menjadi lebih berkelas dunia.

Bila sebelumnya pada Launchpad Accelerator generasi pertama, ada delapan startup yang dilatih oleh Google. Kali ini jumlahnya lebih sedikit, yakni ada enam startup yaitu Jarvis Store, Codashop, Talenta, IDN Media, HijUp.com, dan Ruangguru.com.

Developer Relations Program Manager, South and South East Asia Google, Erica Hanson mengatakan, keenam startup ini dikarantina selama dua minggu di kamp pelatihan di Kantor Google.

"Kita fokuskan masing-masing untuk pelatihan dari sisi produk, teknologi, user interface, marketing yang ditujukkan untuk pengguna. Selain itu juga mental kita bangun sebelum mereka coba implementasikannya di sini (Indonesia)" ujar Erica di Ballroom, Ritz Carlton, Kawasan SCBD, Jakarta, Selasa, 9 Agustus 2016.

Selain dibantu melalui pelatihan, Google melalui Launchpad Accelerator juga memberikan pendanaan bebas ekuitas sebesar US$50 ribu atau setara dengan Rp656 juta. Sekembalinya ke Tanah Air, keenam startup itu akan mendapatkan mentoring selama enam bulan sekaligus ke alat dan sumber daya Google.

Vice President Developer Product Group Google, Ben Galbraith menuturkan, program Launchpad Accelerator akan kembali digulirkan yang memasuki generasi ketiga. Pelaksanaan penggemblengan startup Indonesia oleh Google selanjutnya itu direncakan akan dimulai 2017.

Galbraith mengungkapkan, berbagai platform dan inisiatif Google akan membantu masyarakat Indonesia menciptakan aplikasi inovatif sekaligus solusi untuk mencapai satu miliar pengguna online. Dengan lebih dari 100 juta pengguna internet Indonesia sekarang, itu menempatkan Indonesia sebagai negara online terbesar ke-5 di dunia.

"Pengembang Indonesia tidak hanya menciptakan bisnis yang berdampak besar, tetapi mereka juga mengubah wujud internet secara global," ujar Ben.
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP