TUTUP
TUTUP
TEKNOLOGI

Kudus Punya Kampung Digital

UKM yang Go Digital di Kudus masih sedikit, sekitar 100-an.
Kudus Punya Kampung Digital
Pameran kerajinan khas Kabupaten Kudus di Pasar Tanah Abang, Jakarta (VIVA.co.id/Mitra Angelia)

VIVA.co.id – Pemerintah Kabupaten Kudus tengah gencar merangkul para usaha kecil dan menengah (UKM) Kudus untuk Go Digital. Produk khas Kudus yang masuk di dunia maya yaitu batik, bordiran, gebyok, jenang, bahkan kopi. 

Kepala Dinas Perdagangan dan Pengelolaan Pasar Kabupaten Kudus, Sudiarti, menyampaikan, institusi yang dipimpinnya mencatat, ada sekitar 500 UKM yang menghasilkan karya khas Kudus.

"Yang Go Digital baru 100-an," kata Sudiarti saat ditemui dalam pameran kerajinan khas Kabupaten Kudus di Pasar Tanah Abang, Jakarta, Jumat 18 November 2016.

Masih sedikitnya angka UKM yang Go Digital pada era digital, kata wanita yang akrab disapa Eti itu, kendalanya yaitu karena pemikiran para perajin. Sudiarti mengatakan, para perajin sudah puas begitu saja ketika ada transaksi di tempat atau offline. 

Maka dari itu, kata Sudiarti, Dinas Perdagangan Kudus telah mengedukasi agar para perajin siap untuk Go Digital. "Kami beri penjelasan bahwa dengan teknologi, pembeli akan semakin banyak, maka penghasilan pun banyak," tutur dia. 

Bupati Kudus Musthofa dalam keterangan tertulis mengatakan, pemerintah kabupaten sudah mengedukasi UKM Go Digital ini hingga ke Desa Padurenan, Kecamatan Gebog, Kabupaten Kudus. Berkat edukasi pemkab itu, daerah tersebut kini dijuluki kampung digital. 

"Desa tersebut mengangkat konsep digital sebagai upaya mengembangkan potensi UKM khusus konveksi dan bordir," kata Musthofa.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP