TUTUP
TUTUP
TEKNOLOGI

Baru Enam Bulan, Hooq Gaet Satu Juta Pelanggan di Indonesia

Jumlah ini terbesar kedua setelah India.
Baru Enam Bulan, Hooq Gaet Satu Juta Pelanggan di Indonesia
Country Manager Hooq Indonesia, Guntur Siboro. (VIVA.co.id/Agus Tri Haryanto)

VIVA.co.id – Layanan video on demand asal Singapura, Hooq, memang masih 'pemain baru' di Indonesia. Tepatnya, perusahaan ini masuk Indonesia sekitar April 2016, dan akan bersaing dengan Netflix, Iflix, Catchplay, hingga Genflix.

Akan tetapi, selama enam bulan terakhir ini, Hooq berhasil menggaet satu juta pelanggan Tanah Air. "Setelah diluncurkan di Filipina, Thailand, dan India, Hooq melebarkan sayapnya ke Indonesia sebagai negara keempat untuk di ekspansi enam bulan lalu," kata Country Manager Hooq Indonesia, Guntur Siboro, di Jakarta, Selasa, 18 Oktober 2016.

Padahal, kata dia, secara urutan peluncuran, Indonesia merupakan negara terakhir usai Hooq ekspansi ke tiga negara. Namun faktanya, Indonesia adalah penyumbang pelanggan banyak kedua.

"Jumlah pelanggan Indonesia terbesar kedua setelah India. Dua negara ini saling susul-menyusul pertumbuhan pelanggan Hooq," ungkap Guntur.

Ia juga menjelaskan bahwa Indonesia lebih baik ketimbang dari India dari segi infrastruktur pendukung layanan teknologi. Maka dari itu pertumbuhan pelanggan di Indonesia lebih cepat daripada di negeri Bollywood tersebut.

Meski tak menyebutkan angka pasti target pelanggan di masa mendatang, Hooq terus memperlancarkan akses kenyamanan konsumen terlebih dahulu, yakni dengan membersihkan iklan-iklan yang ada di perangkat mobile mereka. Sehingga, konsumen akan lebih nyaman dan Hooq bisa mengakusisi pelanggan lebih banyak lagi. (ase)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP