TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
TEKNOLOGI

Studi: Perubahan Iklim Berdampak Buruk Bagi Olimpiade

Dampak perubahan iklim, kota layak tuan rumah Olimpiade makin tipis
Studi: Perubahan Iklim Berdampak Buruk Bagi Olimpiade
Perubahan iklim terasa di kutub. (U-Report)

VIVA.co.id – Gelaran olahraga sejagat saat ini sedang berlangsung di Brasil. Namun di masa depan, Olimpiade bisa terancam krisis akibat perubahan iklim.

Dalam studinya, tim peneliti dari Universitas California Berkeley, Amerika Serikat dan University of Auckland, Selandia Baru itu menunjukkan perubahan iklim mengakibatkan terbatasnya kota yang layak jadi tuan rumah Olimpiade di masa depan.

Dikutip dari Xinhua, Senin 15 Agustus 2016, hasil studi peneliti menghasilkan di masa depan hanya ada delapan kota di belahan Bumi Utara, di luar Eropa Barat yang cukup dingin untuk menggelar Olimpiade sampai 2085.Sementara, peneliti mengatakan, di Amerika Utara, hanya tiga kota saja yang layak menjadi tuan rumah Olimpiade di masa depan.

"Perubahan iklim bisa membatasi pelaksanaan Olimpiade, dan bukan hanya karena kenaikan muka air laut," jelas Kirk Smith, profesor kesehatan lingkungan global Kesehatan Publik UC Berkeley.

Dalam studinya, untuk sampai pada kesimpulan tersebut, peneliti menggunakan dua model iklim. Model itu untuk memproyeksikan peningkatan suhu pada abad berikutnya dan data itu diterapkan ke kota-kota di dunia untuk menentukan sejauh mana tingkat kelayakan iklim dan kondisi lingkungan kota sebagai tuan rumah Olimpiade.

Dalam studi itu, peneliti mengukur kombinasi suhu, kelembapan, radiasi panas dan angin.

Peneliti mengaku fokus meriset pada belahan Bumi utara, yang mana area ini merupakan rumah bagi 90 persen populasi dunia.

Mereka mencoret kota dengan ketinggian 1,6 kilometer di atas permukaan laut. Sebab, penyelenggaraan Olimpiade di ketinggian terbukti banyak tantangan. Kasus Olimpiade Mexico City pada 1968 sudah menjadi buktinya.   

Hasil pengukuran peneliti menunjukkan, tiap tempat yang mungkin jadi tuan rumah Olimpiade, punya risiko 10 persen membatalkan pertandingan maraton, sebab kondisi cuaca makin panas ke depan.

Kemudian, hasil lainnya menunjukkan, pada 2085, hanya Istanbul, Madrid, Roma, Paris dan Budapest saja yang layak menjadi tuan rumah Olimpiade.

Peneliti mengatakan pada 2085, kota sekelas Tokyo tidak layak jadi tuan rumah, sebab iklim di kota Jepang ini diperkirakan terlalu panas untuk keamanan atlet. Padahal Olimpiade berikutnya, yakni pada 2020, Tokyo menjadi tuan rumahnya.

Jika proyeksi studi peneliti ini benar, maka pada abad ke-22, hanya empat kota saja di belahan Bumi utara yang layak jadi tuan rumah Olimpiade yaitu Belfast dan Dublin (Irlandia) serta Edinburg dan Glasgow (Skotlandia).

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP