TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
TEKNOLOGI

Bahaya Olimpiade Rio dari Sisi Ilmuwan

Ilmuwan temukan adenovirus yang tinggi dalam air di venue Olimpiade
Bahaya Olimpiade Rio dari Sisi Ilmuwan
Stadion Maracana, tempat upacara pembukaan Olimpiade 2016 (REUTERS/Ricardo Moraes)
VIVA.co.id - Pekan ini ajang olahraga sejagat bakal dibuka. Namun pelaksanaan Olimpiade Rio itu menyisakan persoalan. Bahkan ilmuwan pun sudah mewanti-wanti atlet olimpiade yang berlaga di ajang tersebut agar hati-hati saat kontak dengan air di Brasil.

Peringatan dari ilmuwan itu terkait dengan kualitas air pada venur cabang olahraga yang dipertandingkan di Olimpiade Rio 2016.

Dikutip dari Science Alert, Selasa 2 Agustus 2016, jauh sebelum pelaksaan Olimpiade, peneliti telah menjalankan studi selama 16 bulan terkait kualitas lingkungan di Brasil. Hasil studi peneliti mengungkapkan, air di venue arena Olimpiade dan Paralympic telah terverifikasi berbahaya bagi kesehatan.

Dalam laporannya ilmuwan mengatakan, bahaya kualitas air itu bukan hanya karena air pada venue itu berisi kotoran manusia dan bakteri berbahaya saja, tapi temuan ilmuwan yakni air pada venue ternyata menyimpan tingkat virus yang melampaui Amerika Serikat. Saking buruknya, salah satu ahli dalam penelitian itu menyebutkan kualitas air di venue sangat 'keterlaluan'.

Dalam studinya, peneliti menemukan adanya adenovirus yang hadir dalam 90 persen air yang diuji dalam venue tersebut.  Adenovirus merupakan grup virus yang dapat menyebabkan infeksi pada mata, usus, paru, dan saluran napas.

Ilmuwan sudah mengingatkan soal bahaya kualitas air ini sejak tahun lalu. Dalam pemaparan hasil pertama studi Maret 2015, studi mengungkapkan salah satu venue dayung, Rodrigo de Freitas Lagoon, mengandung setidaknya 1,73 miliar adenovirus tiap liter air.

Jumlah tingkat virus itu lebih berbahaya 1,7 juta kali dibanding kualitas buruk air di Inggris dan AS. Soal gambaran bahayanya, ilmuwan mengatakan, hanya dengan menelan tiga sendok teh air di venue itu saja, maka akan langsung menginveksi orang dengan virus.

Tapi untungnya, pemerintah lokal telah sigap dengan peringatan ilmuwan pada tahun lalu itu. Dengan upaya ekstra keras, tingkat virus pada air di venue telah berkurang. Per Juni tahun ini, tingkat adenovirus tingga 248 juta per liter dan terbilang masih berbahaya.

Sementara venue lain, Gloria Marina di Rio de Janiero, yang dipakai untuk olah raga berlayar, tingkat adenovirus meningkat dari 26 juta per liter per Maret 2015 menjadi lebih dari 37 juta adenovirus per liter pada Juni 2016.

Atas bahaya kualitas air itu, salah satu ilmuwan dalam studi itu menyarankan agar atlet berhati-hati.

"Jangan letakkan kepala Anda di bawah air," saran pakar biomedik, Valerie Harwood.

Kondisi itu menjadikan kontingen negara yang berlaga jadi waspada. Dikutip dari The Sydney Morning Herald, salah satunya kontingen dayung Australia, mantan atlet Olimpiade dan pendamping tim Australia, Kitty Chiller mengatakan tim dayung mengantisipasinya dengan dua skema.

Pertama, usahakan agar atlet tak terjatuh dari perahu. Opsi kedua, jika memang terpaksa jatuh dari perahu maka jangan sampai mulut terbuka.
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP