TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
TEKNOLOGI

Kemenkominfo Tanya Google soal Pokemon Curi Data Rahasia

"Mereka sama sekali tidak mengambil data."
Kemenkominfo Tanya Google soal Pokemon Curi Data Rahasia
Anggota komunitas Pokemon Go Jakarta asyik memainkan game Pokemon Go di kawasan Monas, Jakarta, Minggu, 24 Juli 2016. (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)
VIVA.co.id - Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) menyatakan telah menanyakan dan mengonfirmasi kepada Google perihal kekhawatiran permainan (games) Pokemon Go bisa disalahgunakan untuk mencuri data rahasia negara.
 
Kemenkominfo bersama Badan Intelijen Negara dan TNI telah bertemu pimpinan perwakilan Google di Indonesia. “Kami meminta klarifikasi kepada Google, apakah betul Pokemon Go itu bisa untuk mencuri data-data spasial kita, data 3G kita, dari pemain-pemain," kata Staf Ahli Menteri Bidang Komunikasi dan Media Kemenkominfo, Hendro Sudianto?, di Kuta, Bali, pada Rabu, 27 Juli 2016.
 
Satu hal yang menjadi pertanyaan penting pemerintah adalah jika seseorang berburu Pokemon Go di objek vital apakah dapat mengakses data-data rahasia negara.? "Misalnya pemain bermain Pokemon Go di Kodam Udayana atau di tempat-tempat objek vital negara. Apakah Google akan mengambil data atau informasi rahasia yang membahayakan negara kita,” ujar Hendro.
 
Perwakilan Google yang tidak disebutkan namanya, kata Hendro, menjelaskan bahwa mereka tak berkaitan langsung dengan permainan yang sedang digandrungi publik itu. Google hanya menyediakan peta digital (map) yang kemudian dipakai Nintendo, perusahaan pengembang Pokemon Go, untuk memainkan permainan itu.
 
Peta digital buatan Google itu tak hanya digunakan permainan Pokemon Go tetapi juga aplikasi lain, misalnya, Uber Taxi, Grab Taxi, Gojek, dan pemerintah.
 
Menurut Hendro, berdasarkan hasil rapat dengan Google, pihak yang berhubungan dengan data adalah penyedia game itu yakni, Nintendo.
 
"Jadi, pemain Pokemon Go itu tidak ada hubungannya dengan Google. Tapi, mereka berhubungan dengan penyedia layanan Pokemon Go, Nintendo. Lalu kalau dikhawatirkan Google akan mengambil data, mereka sama sekali tidak mengambil data," ujar Hendro.
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP