TUTUP
TUTUP
TEKNOLOGI

'Pepper', Robot Pelayan Pasien Rumah Sakit Pertama di Belgia

Rumah sakit di Liege dan Ostend resmi "merekrut" Pepper.
'Pepper', Robot Pelayan Pasien Rumah Sakit Pertama di Belgia
Robot Humaniod, Pepper, resmi menjadi 'pegawai' rumah sakit di Belgia. (Reuters/Toru Hanai/Files)

VIVA.co.id – Dua rumah sakit di Belgia, Liege dan Ostend, telah mempekerjakan robot humanoid untuk melayani dan menyapa pasien. Robot berwarna putih dengan berkepala agak bulat dan layar di dadanya itu bernama "Pepper".

Dilansir dari situs The Guardian, Selasa 14 Juni 2016, di dua rumah sakit tersebut, Pepper mendapatkan tugas yang berbeda. Di Liege, Pepper ditempatkan di ruang tunggu rumah sakit. Sementara di Ostend, Pepper langsung ditugaskan untuk menemani pasien ke beberapa departemen.

Namun, baik di Liege maupun Ostend, Pepper bertugas melayani pasien di depertemen pediatri (khusus anak) dan geriatri (khusus lanjut usia).

Raphaël Tassart dari Zora Bot, perusahaan Belgia yang mengembangkan perangkat lunak di otak robot ini, mengatakan, Pepper menjadi robot humanoid pertama yang digunakan untuk menyapa orang pada kategori medis.

"Dengan tinggi 140 sentimeter dan dilengkapi dengan roda di bawah bingkai putih (kaki), Pepper dapat mengenali suara manusia dalam 20 bahasa dan mendeteksi jika ia sedang berbicara dengan seorang pria, wanita atau anak-anak,” ujar Tassart.

Tassart menyebut, komponen Pepper sendiri berasal dari Asia, lalu perakitannya dilakukan di Prancis. Pepper baru di uji untuk melakukan tugas di toko-toko ritel di Jepang dan mal-mal di Prancis.

KOMENTARI ARTIKEL INI
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP