TUTUP
TUTUP
TEKNOLOGI

Indonesia 'Miskin' Peneliti, Ini Sebabnya

Rasio saat ini yaitu 550 peneliti per satu juta penduduk.
Indonesia 'Miskin' Peneliti, Ini Sebabnya
Uji darah di laboratorium (ANTARA/Syaiful Arif)

VIVA.co.id – Indonesia termasuk negara dengan jumlah peneliti yang minim. Menurut data Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi, perbandingan jumlah peneliti dan penduduk di Indonesia yaitu 550 peneliti per sejuta penduduk.

Merespons minimnya rasio peneliti tersebut, Direktur Eijkman Insititute, Amin Subandrio mengatakan ada tiga penyebab sedikitnya jumlah peneliti di Tanah Air.

"Ilmuwan banyak terkonsentrasi di Pulau Jawa, ratio peneliti dan jumlah penduduk kecil," ujar Amin saat konferensi pers, Merck-i3L Life Sciences Award di Jakarta, Senin 13 Juni 2016.

Amin mengatakan penyebab pertama minimnya peneliti yaitu kendala komunikasi. Dia mengatakan, banyak para peneliti di daerah-daerah yang tidak tersentuh komunikasi, seperti penyediaan jaringan internet. Hal itu mengakibatkan, peneliti di daerah sering ketinggalan informasi, misalnya informasi kompetisi maupun pengumuman bantuan dana hibah.

Sebab kedua menurut Amin yaitu pemetaan fasilitas. Menurutnya, fasilitas penelitian yang mumpuni hanya tersebar di Pulau Jawa saja. "Tingkat fasilitas belum merata," kata dia.

Terakhir, Amin mengatakan sebab peneliti di perguruan tinggi tidak berkembang, yaitu karena sesama perguruan tinggi masih menganggap satu sama lain sebagai pesaing.

"Kita menyadari tidak mungkin satu institusi bekerja sendiri," ujar Amin.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP