TEKNOLOGI

SBY: RI Mutlak Harus Amankan Pasokan Energi, Pangan dan Air

Solusinya, SBY garisbawahi pentingnya kontribusi inovasi dan teknologi

ddd
Kamis, 29 Agustus 2013, 13:58
Warga antre pasokan air bersih beberapa waktu lalu
Warga antre pasokan air bersih beberapa waktu lalu (VIVAnews/Ikhwan Yanuar)

VIVAnews - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan bahwa Indonesia harus terus mengamankan pasokan energi, pangan, dan air. Gagal memenuhi salah satu kebutuhan itu, maka bisa terjadi ketidakstabilan harga kebutuhan pokok. 

Demikian ungkap Presiden saat berpidato pada peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional pada Kamis 29 Agustus 2013. Acara berlangsung di Taman Mini Indonesia Indah (TMII).

Presiden mengemukakan tiga isu penting di tingkat global. Pertama, di masa depan semua bangsa di dunia akan menghadapi tantangan pada bidang energi, pangan dan air. "Ketiganya diperlukan semua bangsa. Maka kita perlu keamanan dan kesinambungan energi, pangan dan air," ujar SBY.

Dengan prediksi pertambahan penduduk dunia menjadi 9 miliar jiwa pada 2030, kata SBY, penduduk dunia perlu tambahan pangan energi dan air 70 persen dari jumlah saat ini. Pada kondisi itu, jika timbul goncangan pada bidang pangan, energi dan air maka cenderung berdampak pada instabilitas harga.

"Untuk melakukan stabilisasi harga tidak semudah di masa lalu," tambahnya. Solusinya, SBY menggarisbawahi pentingnya kontribusi inovasi dan teknologi. "Kita harus tingkatkan neraca produksi dan pangan, juga meningkatkan energi terbarukan," ujar dia.

Isu yang kedua, SBY menyoroti bagaimana memandang hubungan konstruktif antara ekonomi dan teknologi. Menurutnya antara keduanya sangat penting bagi pengembangan bangsa. Perkembangan perekonomian modern, juga ditentukan inovasi teknologi dalam bentuk technopreneurship.

"Pondasi ekonomi bukan hanya sumber daya alam yang besar, keuangan dan sumber daya manusia yang melimpah saja. Jadi, ekonom dan teknolog jangan merasa paling benar," tegas SBY.

Sinergi ABG

Isu lain yang tidak kalah penting, kata SBY, yaitu sinergi ABG, yaitu akademisi, bisnis dan governance (pemerintahan), dalam pengembangan inovasi dan teknologi.

Kalangan pebisnis, menurut presiden, tahu apa yang dibutuhkan masyarakat, sementara akademisi bisa berkontribusi membuat produk yang lebih kompetitif, lebih murah dan disenangi rakyat.

"Menolong pebisnis, juga menolong rakyat. Sedangkan pemerintah bikin kebijakan yang tepat, kondusif bagi pengemangan keduanya," ujarnya. (umi)



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
arya_tedja
30/08/2013
SBY: RI Mutlak Harus Amankan Pasokan Energi, Pangan dan Air utamanya untuk Cikeas! Lanjutkan!
Balas   • Laporkan
b.label80
30/08/2013
perbanyak IMPOR Pak BY...kalau perlu AIR pun IMPOR juga..biar jelas semua orang yg kamu pakai calo semua
Balas   • Laporkan


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id